FIGC Menyerukan Pemerintah Italia untuk Mencabut Sementara Larangan Sponsor Perjudian Setidaknya hingga Juni 2023 — CasinoGamesPro.com

Federasi Sepak Bola Italia (FIGC) telah meminta Pemerintah negara itu untuk mencabut larangan perjanjian sponsorship perjudian dalam sepak bola untuk memudahkan olahraga memulihkan secara finansial dari kerugian yang dideritanya selama pandemi virus corona.

Pada Januari 2019, Pemerintah Italia memberlakukan larangan ketat terhadap semua bentuk iklan perjudian di negara tersebut. Pada saat tindakan baru diadopsi, kesepakatan yang sudah ada yang disepakati sebelum tanggal ini diizinkan untuk tetap aktif selama prosesnya.

Sekarang, badan sepak bola di Italia, Federcalcio, telah berbicara kepada Pemerintah, mendesaknya untuk menangguhkan sementara larangan sehingga sponsor perjudian diizinkan dalam sepak bola. Menurut FIGC, langkah seperti itu akan menciptakan aliran uang segar untuk olahraga yang telah menderita kerugian signifikan karena situasi Covid-19. Usulan Federasi Sepak Bola Italia itu berupaya agar larangan tersebut dicabut setidaknya selama dua tahun, berpotensi hingga Juni 2023 agar sektor tersebut diberi kesempatan untuk pulih dari pandemi virus corona.

Proposal yang dibuat oleh badan pengatur sepak bola juga mencakup pembentukan “Dana Tabungan Sepak Bola” baru yang akan berfungsi untuk mengakumulasikan 1% dari semua taruhan yang ditempatkan pada olahraga baik melalui tempat fisik maupun online. Dana tersebut diatur untuk dikelola oleh FIGC dan akan digunakan untuk menyediakan pembiayaan untuk berbagai proyek sepak bola di seluruh Italia.

Menangguhkan Larangan Selama Beberapa Waktu Akan Membantu Sektor Ini Pulih dari Dampak Negatif Pandemi Virus Corona

Gabriele Gravina, presiden Federcalcio, mengatakan bahwa sepak bola Italia berada di persimpangan jalan dan pihak berwenang perlu bertindak cepat untuk mencegah krisis yang dihadapi oleh sepak bola profesional memaksa klub sepak bola lokal untuk memblokir kegiatan mereka. Gravina mengatakan bahwa krisis seperti itu akan membuat seluruh sektor olahraga “berlutut”, terutama mengingat perusahaan dari 12 sektor produk terkait dengannya. Presiden FIGC lebih lanjut mencatat bahwa penurunan yang tidak diinginkan tercatat dalam kontribusi pajak langsung dan tidak langsung.

Gravina mengatakan bahwa Federasi Sepak Bola Italia telah meminta Pemerintah untuk menyadari pentingnya sosial-ekonomi sepak bola melalui penerapan beberapa langkah yang akan membantu klub mengimbangi dampak negatif dari pandemi virus corona. Menurutnya, sepak bola bisa membantu pemulihan negara secara keseluruhan dari Covid-19.

Seperti disebutkan di atas, beberapa tahun yang lalu, Pemerintah setempat melarang operator perjudian yang menghadapi Italia membuat perjanjian kemitraan dengan klub. Namun, ini hanya membuat beberapa klub sepak bola Italia melakukan kesepakatan dengan operator yang fokus pada pasar lain. Misalnya, AC Milan membuat kesepakatan dengan Premier Bet untuk menjadikan perusahaan judi sebagai mitra taruhan resminya di Afrika.

Menurut Federasi Sepak Bola Italia telah berpendapat bahwa larangan yang diberlakukan oleh pihak berwenang pada kesepakatan sponsor perjudian dalam sepak bola memiliki efek sebaliknya pada sektor olahraga negara secara umum, dengan pembatasan membuat sektor olahraga sulit untuk bertahan hidup, terutama setelah wabah pandemi virus corona.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *